II. METODE DAN DESAIN PENELITIAN

 

2.1 Metode Penelitian

A. Peranan metode dalam penelitian

Dari segi Etimologi, metode berarti jalan yang harus ditempuh untuk mencapai tujuan. Sehingga metode penelitian merupakan jalan atau cara yang ditempuh untuk mencapai tujuan penelitian. Pengertian tersebut menunjukkan bahwa metode sangat berperan penting dalam kegiatan penelitian. Adapun peranan metode tersebut, dapat dilihat dari penjelasan berikut.

  • Untuk memperoleh suatu pengetahuan baru yang memiliki nilai ilmiah tinggi dalam kegiatan penelitian, diperlukan cara atau metode yang dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Metode atau cara yang digunakan sangat menentukan kualitas (mutu) dari pengetahuan yang diperoleh.
  • Kebenaran merupakan tujuan akhir penelitian. Taraf kebenaran yang diperoleh ditentukan oleh penggunaan metode. Dengan menggunakan metode yang dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah, maka dapat diperoleh suatu kebenaran yang memiliki nilai ilmiah tinggi pula.

B. Syarat – syarat metode penelitian

Syarat yang harus dipenuhi metode penelitian sbb.

  • Mampu menghasilkan data yang obyektif

yaitu data yang apa adanya, dan tidak dicampuri oleh unsur – unsur pribadi peneliti.

  • Mampu menghasilkan data / fakta yang valid

yaitu data yang memiliki kesesuaian dan keserasian yang tinggi dengan kenyataan yang ada.

  • Mampu menghasilkan data / fakta yang reliable

yaitu data yang memiliki ketepatan yang tidak berubah setiap waktu

Selain metode penelitian, juga dikenal istilah metodologi penelitian. Metodologi berarti ilmu yang mempelajari tentang metode. Sehingga Metodologi penelitian merupakan ilmu yang mempelajari tentang metode – metode yang digunakan dalam kegiatan penelitian.

2.2 Desain Penelitian

Desain penelitian merupakan rencana tentang cara mengumpulkan dan menganalisis data agar dapat dilaksanakan secara ekonomis dan sesuai dengan tujuan penelitian. Desain memberikan pegangan yang jelas kepada peneliti, menentukan batas – batas penelitian, serta memberikan gambaran mengenai macam – macam kesulitan yang akan dihadapi saat melakukan kegiatan penelitian.

 

A.    Bentuk Desain Penelitian

Adapun beberapa bentuk desain penelitian, yaitu.

  1. Desain Survey

Bertujuan untuk mengumpulkan informasi tentang orang yang jumlahnya besar, dengan cara mewawancarai sejumlah kecil dari populasi itu. Survey dapat digunakan dalam penelitian bersifat Eksploratif, Deskriptif maupun Eksperimental. Untuk memperoleh keterangan dapat digunakan quesioner atau angket, wawancara atau interview, observasi langsung atau kombinasi dari teknik-teknik pengumpulan data itu. Berdasarkan data itu dapat diuji kebenaran hipotesis atau kebenaran asumsi tertentu.

 

2. Desain Case Study

Case  Study adalah berbentuk penelitian yang mendalam tentang suatu aspek lingkungan sosial. Case Study dapat dilakukan terhadap seorang individu.

 

3. Desain Eksperimen

Dalam desain Eksperimen terdapat kelompok yang disebut : kelompok eksperimen, yaitu kelompok yang secara sengaja dipengaruhi oleh variabel-variabel tertentu. Ada pula kelompok Kontrol, yaitu kelompok yang tidak dipengaruhi variabel-variabel itu.

B.     Cara Menentukan Kelompok Eksperimen dan Kontrol

Agar kesimpulan yang diperoleh nanti dapat dipercaya, maka penelitian harus berusaha membentuk 2 kelompok yang sama atau bersamaan untuk dijadikan kelompok kontrol dan eksperimen. Ada beberapa cara yang dilakukan :

  1. Kelompok yang Sejodoh

Kelompok yang anggotanya mempunyai jodohnya dalam kelompok eksperimen

  1. Kelompok yang Bersamaan

Mengutamakan kesamaan distribusi ciri-ciri dalam keseluruhan kelompok eksperimen maupun kelompok kontrol.

 

2. Kelompok yang sama

Dalam disain eksperimen seperti ini, kelompok yang sama diselidiki dua kali pada saat yang berlainan.

 

3. Kelompok Atas Pilihan Acak

Kelompok dapat pula dibentuk berdasarkan atas pilihan acakan atau random dari sampel yang ada.

 C.    Beberapa Jenis Desain Eksperimen

 

1. Desain Eksperimen Berdasarkan Perbedaan

Perbedaan hanya pada satu ciri, yakni jenis kelaminnya, kelompok yang satu terdiri atas wanita saja dan kelompok yang lain adalah pria.

 

2. Desain Post – Eksperimen

Dalam disain ini kita pilih kelompok yang sama atau hampir sama melalui prosedur penjodohan, yang satu dijadikan kelompok eksperimen ( Ke ) dan yang lain kelompok kontrol ( Kk ).

 

3. Desain Pra dan Post – Eksperimen

Dalam disain ini dibentuk kelompok eksperimen ( Ke ) dan kelompok kontrol ( Kk ) yang telah dijodohkan.

 

 

III. METHODE SAMPLING

           

  • Populasi

Populasi suatu penelitian adalah keseuruhan subyek yang harus kita selidiki dalam melaksanakan suatu penelitian. Yang termasuk subyek penelitian adalah semua individu yang akan kita selidiki. Kedalam pengertian individu ini termasuk didalamnya adalah manusia, hewan, tumbuh-tumbuhan maupun benda-benda mati.

  • Sampel

Pengambilan sampel penelitian tidak dapat dilakukan secara sembarang, tetapi harus mengikuti teknik-teknik tertentu agar sampel yang dipilih nanti benar-benar representative, yakni sampel yang benar-benar dapat mewakili populasi. Pengambilan sampel yang akan dipergunakan harus memperhatikan tujuan penelitian dan sifat serta keadaan populasi.

  • Istilah dalam Penelitian

Beberapa istilah yang sering kita jumpai dalam penelitian antara lain :

Subyek penelitian yaitu keseluruhan individu yang akan diselidiki. Obyek penelitian yaitu setiap gejala atau peristiwa yang akan kita selidiki, baik itu gejala  alam ( natural phaenomena ) maupun gejala kehidupan ( life phaenomena ). Sedangkan tempat penelitian menyatakan lokasi/daerah/wilayah dimana penelitian itu dilakukan.

  • Gejala dan Variabel

Variabel merupakan aspek dari gejala yang kita selidiki. Dari satu gejala dapat menarik satu / lebih variabel dan objek penelitian selalu berbentuk gejala, bukan berbentuk individu.

 

Macam – Macam Teknik Sampling

1. Probability Sampling

Adalah suatu teknik pengambilan sampel dengan memberi kemungkinan yang sama kepada setiap anggota populasi untuk dipilih menjadi anggota sampel. Yang termasuk dalam teknik sampling ini antara lain:

–          Sampling Acakan

Sampling acakan atau disebut juga random sampling adalah suatu cara mengambil anggota sampel tanpa pilih – pilih namun tetap didasarkan pada suatu aturan atau teknik tertentu., misalnya dengan teknik undian yaitu memberikan nomor urut kepada masing – masing anggota populasi kemudian memilih secara undi, teknik ordinal yang memilih sampel dengan aturan kelipatan bilangan tertentu, ataupun teknik dengan menggunakan tabel bilangan random yang telah tersedia di buku statistik.

–          Proportional Stratified Random Sampling

Teknik sampling ini merupakan salah satu teknik sampling rangkap, karena terdiri dari proporsional sampling  yaitu suatu cara pengambilan sampel dengan memperhatikan besar kecilnya bagian – bagian yang terdapat dalam populasi. Dan random sampling (seperti penjelasan diatas). Sehingga proportional stratified random sampling merupakan suatu cara pengambilan sampel dengan memperhatikan besar kecilnya bagian-bagian ( sub-sub ) dalam populasi.

–          Disproporsional Stratified Random Sampling

Merupakan lawan dari teknik Proportional Stratified Random Sampling. Jadi teknik Disproporsional Stratified Random Sampling yaitu suatu cara pengambilan sampel secara acak tanpa memperhatikan besar kecilnya pertimbangan yang terdapat pada strata dalam populasi.

–          Area atau Cluster Sampling

Area sampling dan cluster sampling sesungguhnya tidak dapat dikatakan identik. Populasi suatu penelitan kadang-kadang terdiri atas daerah/wilayah, mulai yang paling luas sampai yang kecil. Jika pemilihan kelompok populasi dilakukan secara acak maka teknik pengambilan sampel ini disebut cluster random sampling.

2. Non – Probability Sampling

Non – Probability Sampling dapat dilakukan dengan mudah, akan tetapi hasilnya tentu tidak dapat berlaku bagi seluruh anggota populasi. Yang termasuk teknik ini antara lain :

–    Sampling Kuota

Merupakan metode atau cara memilih sampel yang mempunyai cirri-ciri tertentu dalam jumlah atau kuota yang diinginkan.

–    Sampling Aksidental

Merupakan sampel yang diambil dari siapa saja yang kebetulan ada di sampel

–    Purposive Sampling

Sampling yang purposive adalah sampel yang dipilih dengan cermat sehingga relevan dengan disain penelitian. Sampling purposive dilakukan dengan mengambil orang-orang yang benar – benar terpilih oleh peneliti menurut ciri-ciri spesifik yang dimiliki oleh sampel itu.

–    Saturation Sampling

Sampling dikatakan sampling jenuh apabila seluruh populasi dijadikan sampel. Dan dikatakan padat jika besar sampel lebih dari setengah populasi. Sampling jenuh dapat dilakukan untuk populasi yang kecil. Dikatakan populasi kecil jika besarnya kurang dari 100.

–    Snowball Sampling

Dalam pelaksanaanya peneliti mulai dari kelompok kecil dan terus bertambah besarnya bagaikan bola salju ( Snowball ) yang melunjur dari puncak bukit kebawah. Sampling jenis ini dipilih jika ingin menyelidiki hubungan antar manusia dalam kelompok yang akrab atau menyelidiki cara-cara informasi tersebar dikalangan tertentu.

 

  • Pertimbangan – Pertimbangan dalam Memilih Metode Sampling

Beberapa hal yang dapat menjadi pertimbangan dalam memilih metode sampling yang akan digunakan dalam kegiatan penelitian, antara lain :

  1. Tujuan Penelitian
  2. Pengetahuan Peneliti Tentang Populasi
  3. Kesediaan untuk Menjadi Anggota Sampel
  4. Jumlah Biaya yang Tersedia
  5. Besar Populasi
  6. Fasilitas Pendukung yang tersedia, seperti komputer.

 

IV. METODE PENGUMPULAN DATA

 

Data berperan penting dalam penelitian, yaitu dengan adanya data, suatu teori atau hipotesis yang telah dirumuskan akan dapat diterima atau ditolak. Kualitas data yang akan dikumpulkan tergantung dari kualifikasi si pengambil data. dan kualitas alat pengambil data (instrumen) yang harus diuji terlebih dahulu kualitasnya.

  • Jenis Metode Pengumpulan Data
  1. Observasi

Merupakan suatu cara untuk memperoleh data dengan jalan mengadakan pengamatan dan pencatatan secara sistematis. Pengamatan ini dilakukan secara langsung. Adapun syarat yang harus dipenuhi observasi sebagai metode ilmiah, antara lain :

  1. Kegiatan observasi harus mengabdi pada tujuan penelitian yang telah dirumuskan.
  2. Harus menggunakan rencana yang sistematis, meliputi materi observasi, jenis observasi, teknik pencataan, waktu dan tempat.
  3. Harus dicatat dan dihubungkan secara sistematis sehingga merupakan suatu keseluruhan yang berarti.
  4. Hasil observasi harus dapat dikontrol validitas dan reabilitasnya sebagai data ilmiah.

Jenis – Jenis Observasi:

Berdasarkan rencana kerja petugas yang terdiri atas :

–    Observasi berstruktur disebut juga observasi sistematis, yaitu menetapkan secara jelas dan tegas mengenai isi dan luas materi observasi serta setiap tugas observer sesuai kerangka kerja.

–    Observasi tidak berstruktur disebut juga observasi bebas, yaitu lawan dari observasi berstruktur yang tindakannya hanya dibatasi oleh tujuan penelitian.

Berdasarkan kedudukan petugas observasi (observer), terdiri atas :

–    Observasi partisipasi, apabila observer ikut ambil bagian dalam situasi yang diselidiki.

–    Observasi non-partisipasi, apabila observer berada di luar situasi yang diselidiki

–    Observasi kwasi partisipasi, apabila observer hanya ambil bagian pada situasi tertentu saja.

 

2.      Wawancara

Merupakan suatu cara memperoleh data dengan melakukan tanya jawab yang sistematis. Interview sebagai metode ilmiah memiliki persyaratan yang sama dengan metode observasi yang telah dijelaskan sebelumnya.

 

Jenis – jenis interview :

v  Berdasarkan  materi interview, yang terdiri atas :

–    Interview terpusat, apabila tanya jawab dipusatkan pada suatu pokok persoalan tertentu dan biasanya daftar pertanyaan telah disiapkan sebelumnya.

–    Interview tidak terpusat, apabila tanya jawab disebarkan sekitar pokok persoalan yang lebih luas dan yang dipersiapkan hanya kerangka pertanyaan yang pengembangannya dapat disesuaikan dengan situasi saat berlangsungnya kegiatan wawancara.

v  Berdasarkan subyek yang diwawancarai, terdiri atas :

–    Interview tunggal, apabila yang diwawancarai hanya seorang subyek (interviewee)

–    Interview kelompok, apabila yang diwawancarai lebih dari satu orang, dan harus memberikan kesempatan yang sama kepada interviewee dalam menjawab pertanyaan.

v  Berdasarkan sumber informasi, terdiri atas :

–    Interview langsung, apabila informasi yang diperlukan diperoleh langsung dari subyek penelitian

–    Interview tidak langsung, apabila informasi yang diperlukan diperoleh melalui orang kedua yang masih bersangkutan dengan subyek penelitian.

 

3.      Korespondensi

Merupakan suatu cara untuk memperoleh data dengan mengirimkan surat kepada subyek penelitian. Dan jenis suratnya terdiri atas surat pengantar dan daftar pertanyaan.

Jenis – jenis korespondensi :

v  Surat Pribadi, dimana yang menjadi subyek penelitiannya terbatas pada  orang – orang yang dikenal saja.

v  Kuesioner, dimana yang menjadi subyek penelitiannya terdiri dari  orang – orang yang dikenal maupun yang belum dikenal.

 

4.      Testa

Testa sebagai suatu metode penelitian adalah suatu cara memperoleh data yang berbentuk tugas  yang harus dikerjakan oleh seseorang atau sekelompok orang yang dapat menghasilkan suatu nilai yang dapat dibandingkan dengan nilai orang lain dengan standar tertentu. Testa berfungsi sebagai alat atau instrument untuk mengumpulkan data.

Adapun syarat testa sebagai suatu metode ilmiah, antara lain :

–    Harus memiliki validitas yang baik yaitu memiliki ketetapan / ketelitian sebagai alat pengukur

–    Harus memiliki reliabilitas yang baik atau tinggi, yang dinyatakan oleh suatu angka yang disebut koefisien reliabilitas.

–    Harus memiliki subyektifitas yang mantap, yaitu tidak memberikan hasil yang berbeda secara nyata antara penilaian petugas yang satu dengan yang lain.

–    Harus memiliki daya beda yang baik, yaitu mampu menunjukkan perbedaan yang ada diantara individu – individu yang memang berbeda.

–    Harus distandarisasi, yang bertujuan agar setiap orang yang dievaluasi mendapat perlakuan yang sama, dengan factor materi testa, penyelenggaraannya, cara penilaian dan interpretasi hasil testa.

–    Harus komprehensif, yaitu mampu mengungkapkan keseluruhan pengetahuan atau kecakapan yang akan diukur atau dicari.

 

Jenis – jenis Testa :

v  Berdasarkan jumlah peserta (testee) yang mengikutinya yaitu testa individual dan testa kelompok.

v  Berdasarkan bentuk jawaban yang diminta atau diinginkan, meliputi testa verbal dengan bahasa lisan atau tulisan dan testa non verbal misalnya dalam bentuk tingkah laku.

v  Berdasarkan tujuan penyelenggaraannya, terdiri dari testa kecepatan dengan menilai kecepatan dan ketepatan dalam me nyelesaika soal. Dan testa kemampuan yang menilai kuantitas dan kualitas jawaban yang diberikan oleh testee.

v  Berdasarkan fungsinya, meliputi test intelegensi, bakat, sekolah, da kepribadian

  1. 5.      Pencatatan Dokumen

Merupakan suatu cara untuk memproleh data dengan mengumpulkan segala macam dokumen serta mengadakan pencatatan secara sistematis. Dokumen yang dimaksud antara lain tulisan-tulisan (prasasti,lontar,dll), karangan-karangan (buku,ensiklopedia,kamus,dll), lembaran negara, buletin, dsb. Tata cara pengambilan dokumen antara lain Mengadakan evaluasi, meninjau batas waktu penerbitannya, meninjau validitas sumbernya, dan meninjau pribadi penulisnya

 

 

V. PENGOLAHAN DATA DAN INTERPRETASI

A.    Pengolahan Data

      Pada umumnya pengolahan ( analisis ) data dapat dibedakan menjadi dua macam atau dua tingkatan yaitu :

  1. Pengolahan tahap deskriptip, dilakukan apabila melakukan penelitian longitudinal ataukrosseksional
  2. Pengolahan tahap inferensial, dilakukan apabila melakukan penelitian sampling dengan hasil yang diproleh dalam sampel akan digeneralisasi kepada populasi.

Tujuan pengolahan data adalah sebagai dasar untuk mengadakan generalisasi dari kondisi yang bersifat khusus sehingga diperoleh kondisi yang bersifat umum.

 

B.     Jenis – Jenis Metode Pengolahan Data

v Metode Deskriptif, yaitu suatu cara pengolahan data dengan menyusun data secara sistematis (menggunakan teknik tertentu) sehingga didapat suatu kesimpulan umum.

v Metode Komparatif, yaitu suatu cara pengolahan data dengan mengadakan perbandingan secara sistematis dan terus menerus sehingga didapat suatu kesimpulan umum.

v Metode Analisis, suatu cara pengolahan data dengan menggunakan teknik analisis tertentu sehingga diperoleh suatu tesa.

Metode analisis dibedakan menjadi 2, yaitu:

  1. Analisis Statistik , yaitu suatu analisis data dengan menggunakan rumus matematika yang telah tersedia di buku statistik. Golongan statistic deskriptif merupakan statistic yang mempunyai tugas mengolah data angka. Golongan statistic Inferensial merupakan tindak lanjut dari statistic deskriptif. Statistik mempunyai cirri – cirri selalu bekerja dengan angka atau bilangan (data kuantitatif), bersifat obyektif (apa adanya), dan bersifat universal (ruang lingkup luas).
  2. Analisis Non – Statistik, dibedakan menjadi 2, yaitu Analisis Filosofis merupakan suatu cara analisis data yang menggunakan hukum – hukum tertentu (Hukum sylogisme dan hukum logika lainnya). Analisis Proses merupakan suatu analisa yang mendasarkan diri pada hakekat kontradiksi yang ada pada proses – proses yang terjadi pada gejala yang dihadapi.

 

C.    Interpretasi Hasil Analisis Data

Interpretasi (penafsiran) perlu diadakan terhadap hasil yang diperoleh dari analisa untuk mengetahui gambaran tentang bagaimana hubungan atau mungkin pengaruh antara dua atau lebih variabel yang telah diteliti. Interpretasi terhadap hasil pengolahan data mempunyai arti penting sebagai dasar di dalam menarik suatu kesimpulan terhadap hasil penelitian yang telah dilakukan.

Sebagai contoh, terdapat suatu penelitian korelasional yang menggunakan rumus “product moment” dari Carl Pearson. Ini adalah salah satu bentuk teknik analisis statistic yang banyak digunakan dalam penelitian.

Terhadap angka indeks korelasi ( r ) yang diperoleh dari perhitungan (proses komputasi) dapat diberikan interpretasi tertentu. Dalam hubungan ini, terdapat 2 macam cara, yaitu

  1. Interpretasi terhadap angka indeks korelasi “r” product moment itu dilakukan dengan cara kasar atau cara sederhana. Dalam memberikan interpretasi terhadap angka indeks korelasi “r” product moment ( rxy), pada umumnya dipergunakan pedoman sebagai berikut :

Besarnya “r” Product Moment (rxy)

Interpretasi

0,00 – 0,20
  • ·Antara variabel x dan y memang terdapat korelasi, akan tetapi korelasi itu sangat lemah atau sangat rendah, sehingga korelasi itu diabaikan (dianggap tidak ada korelasi antara variabel x dan y)
0,20 – 0,40
  • ·Antara variabel x dan y terdapat korelasi yang lemah atau rendah.
0,40 – 0,60
  • ·Antara variabel x dan y terdapat korelasi yang sedang atau cukup.
0,60 – 0,80
  • ·Antara variabel x dan y terdapat korelasi yang kuat atau tinggi.
0,80 – 1,00
  • ·Antara variabel x dan y terdapat korelasi yang sangat tinggi atau sangat tinggi.
  1. Interpretasi yang diberikan dengan terlebih dahulu berkonsultasi pada tabel nilai “r” product moment. Cara ini dipandang lebih teliti karena pemberian interpretasi ini biasanya selalu terdapat pada buku statistic.

Dengan menggunakan cara kedua, perlu dilalui beberapa prosedur berikut ini:

  1. Merumuskan hipotesis alternative (Ha) dan hipotesis nihil (Ho)
  2. Menguji kebenaran atau kepalsuan dari Ha atau Ho, dilakukan dengan membandingkan nilai “r” yang diperoleh dalam perhitungan dengan besarnya nilai “r” yang terdapat pada tabel nilai “r” produt moment, dengan terlebih dahulu mencari derajat kebebasan (db) atau degrees of freedom (df), dengan rumus : df = N – nr dengan N (Number of case) dan nr ( banyaknya variaber yang dikorelasikan. Dengan diperolehnya df, maka dapat ditentukan besarnya nilai “r” yang terdapat dalam tabel, baik pada taraf signifikansi 1% maupun 5%. Jika rhitung ≥  rtabel maka Ho ditolak.dan Ha diterima, begitu juga sebaliknya.

Tabel nilai – nilai “t” yang dimaksud  tersebut terdapat pada setiap buku statistic.

About astitirahayu

saia maHasiswa.. yang masiH daLam pRoses beLajar,, ,,tapiii,, memPunyai keinGinan kuAt unTuk biZa ,, ,tetap berusaha jaDi yg tErbaik tuK gapai miMpi.. ;,,keep smiLe,,

One response »

  1. Idah Ceris mengatakan:

    Metopen ooh. .
    Metopen. . . dulu pernah membuat galau saya mata kuliah ini, mba asty?😀

    Cara Menentukan Kelompok Eksperimen dan Kontrol, ada berapa ya mba?
    coba diurutin lagi deh. . 😉

SiLahkaN koMentaR di bawah iNii khawand''....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s